Muara Kesabaran - 17 September 2010 - History Education

Peringkat

Powered by MyPagerank.Net

Assalamualaikum

Login (masuk)

Waktu

Kalender

«  September 2010  »
SuMoTuWeThFrSa
   1234
567891011
12131415161718
19202122232425
2627282930

Kolom Chatting

200

Asmaul Husnah

Statistik


Total online: 2
Guests: 2
Users: 0

Polling

Rate my site
Total of answers: 46

Block title

Social Network

MyBlog Log

Tag Cloud

Upload File

Smile

Sponsor

Hot News

Pengunjung

free counters

Pagerank

SEO Stats powered by MyPagerank.Net

Block title

My Profile





Thursday, 08 Dec 2016, 6:15 AM
Welcome Guest | RSS
HISTORY EDUCATION
Main | Registration | Login
Main » 2010 » September » 17 » Muara Kesabaran
11:57 AM
Muara Kesabaran

Layaknya tanah liat yang di bakar, kemudian dibentuk menjadi sebuah guci yang masih hitam, lalu kemudian di keringkan dan dibakar kembali, yang setelah itu di ulas oleh cat-cat terbaik untuk menghiasi guci agar indah di pandang, sehingga Nampak cantik saat di jadikan hiasan rumah. Seperti itulah kita dibentuk oleh sang pencipta, suatu proses panjang yang melelahkan dan memerlukan energi dan kesabaran yang kuat.

Di sadari atau tidak, hidup ini adalah sebuah proses yang rumit dan panjang, sebelum kita terlahir ke dunia, bukankah begitu lelahnya ibu mengandung dengan segala beban dan rasa sakit yang luar biasa, pun ketika kita dilahirkan, antara hidup dan mati diperjuangkan, apakah ibu yang bertahan atau sang bayi yang bertahan, bahkan sebaliknya, namun akan sangat membahagiakan ketika keduanya bertahan. Itulah awal yang penuh perjuangan dan memrlukan kesaaran sang ibu.

Tempaan hidup pun di mulai ketika kita mulai mengerti akan hidup, layaknya tanah liat yang di bakar untuk akhirnya menjadi guci yang indah. Begitupun dengan hidup kita, ujian dan cobaan terus dan akan terus mengiringi kehidupan kita, rasa lelah akan kehidupan akan terus menjadi batu penghalang kita dalam melangkah, maju atau mundur itulah pilihannya. Semua proses panjang itu pasti akan ada dalam episode hidup kita dan harus dilalui. Perlu adanya kesabaran dalam melaluinya, kesabaran yang tak pernah padam oleh waktu.

Kesabaran tak ada batasnya, itu yang seharusnya kita fahami, karena sesungguhnya kita yang menentukan kadar kesabaran dalam diri kita, semuanya kembali pada diri kita, maka sudah sepantasnya kita memahami arti sebuah kesabaran. Belajarlah dari kehidupan yang kita lalui, sebesar apa kadar kesabaran yang kita miliki, mudah memang untuk katakan, tapi bukan hal yang sulit juga untuk kita lakukan.

Tempaan hidup yang begitu keras yang dilalui dengan kesabaran, hingga akhirnya kita mampu melewati jalan panjang yang melelahkan, yakinlah setiap proses yang dilalui dengan penuh kesabaran akan menghasilkan kualitas diri kita yang semakin baik, karena seyogyanya semakin panjang waktu yang kita miliki dalam hidup kita, maka semakin banyak hikmah yang kita dapat dari kehidupan kita, sehingga kita mampu belajar dari semuanya, untuk akhirnya menjadi diri yang terus lebih baik.

Maka akan ada akhir yang indah ketika semuanya mampu dilalui, akan ada hasil yang menakjubkan ketika semuanya terlewati dengan penuh kesabaran, kebahagiaan dan kualitas diri yang lebih baik yang akan menjadi akhir terindah setelah semuanya mampu dilalui, itulah muara kesabaran yang akan kita rasakan, tak peduli sepanjang dan seberat apa proses yang akan kita hadapi, semuanya pasti bias dilalui.

Views: 207 | Added by: aries | Rating: 0.0/0
Total comments: 0
Name *:
Email *:
Code *:

Copyright Aries Eka Prasetya © 2016